Akulah Sang Trendsetter

Ini adalah sebuah rincian tentang beberapa hal yang telah saya lakukan dalam hidup saya di suatu waktu, kemudian pada selisih waktu berikutnya (selisih biasanya dalam tahun) khalayak ramai berbondong-bondong mulai melakukan hal yang sama.

1. Pake modem broadband

Yang ini waktu saya kelas 3 SMP. Sebenarnya inovasi ini adalah ide bapak saya, karena dia yang lebih intens mengamati perkembangan teknologi networking di negri ini (karna emang pekerjaannya juga sih). Disaat teman-teman masih berkutat pada internet telepon, saya dengan bangganya pake internet broadband. Waktu itu ISPnya IM2. Kuota 1 GB/ bulan, harga 350rb. Modem gratis kalo udah 3 bulan pemakaian. Muahall banget kan? Tapi kata bapak saya ini lebih worth it. Soalnya, keluarga saya kan sering pergi-pergian ke Bandung (tiap 2 minggu sekali waktu masih ada opa-oma sama nenek), jadi bisa dipake dimana aja, mobile cenah.

Meskipun mahal, tapi cepet pisan! Kecepatan download literally nyampe 3.5 Mbps! Inget banget waktu itu download lagu The Corrs yg 7 MBan cuma 2 detik. Wow. Mungkin itu internet tercepat yg pernah saya rasakan selama hidup saya.

Tapi sayang beribu sayang, kecepatan internet IM2 makin menurun seiring dengan bertambahnya user internet broadband saat ini. Hingga akhirnya saya harus move on, ganti ISP. Malah IM2 sendiri udah gak ada, CEOnya pun diusut KPK. Hiks. Padahal yg jadi pioneer internet broadband di negeri ini doi loh.

2. Bikin Facebook

Saya bikin Facebook kalo gak salah waktu awal kelas 1 SMA, dimana teman-teman yang lain masih ribet sama Friendster. Saya sebenernya dikasih tau sama sobat saya sih, Desuchan, dia udah bikin Fb duluan. Lalu saya mulai ikutan bikin.. karena udah mulai males sama Fs yang sudah jenuh dipenuhi ketidakjelasan remaja. Pertama kali bikin, nama saya Fb saya alay, P*rl* Ndud. Temen saya selain sobat saya itu, adalah artis. Ada Brendon Urie, Patrick Stump, dan idola masa remaja yang lain.

Setahun kemudian… boom, semua orang punya Fb. Sampe sekarang, Fb masih media social networking yg paling populer, meskipun tadinya sempat dikhawatirkan tergeser oleh Google+.

3. Bikin Twitter

Kira-kira waktu kelas 1 SMA juga, saya udah bikin Twitter. Waktu itu saya lagi baca-baca berita di yahoo, ada orang bule yang ngasih tau tentang sebuah kecelakaan pesawat lewat Twitter. Penasaran, akhirnya saya bikin deh Twitter itu. Awalnya saya gak mudeng sama sekali. Saya pun ngetik-ngetik gak jelas di box timeline itu. Saya heran, kok batas karakternya dikit amat, cuma 140. Akhirnya saya nulis curhatan saya dengan tersambung-sambung.

Merasa bosan, akhirnya saya gak pernah sign in lagi. Hingga setahun kemudian.. dhuarr, semua orang punya twitter. Saya pun lupa sama password saya yg dulu, akhirnya saya bikin baru lagi. Saya mulai follow teman-teman sekelas yang pada punya Twitter. Kemudian saya mulai mengerti bagaimana cara kerja Twitter itu.

4. Pake smartphone Android

Ini terjadi kira-kira 2 tahun yang lalu. Sebenarnya saya terpacu ketika melihat sepupu saya yang baru lulus dari TM ITB punya Galaxy Ace. Terus dia pun menjelaskan tentang OS Android. Saya pun langsung ngiler. Kebetulan juga, waktu itu bapake mau beliin hape baru karena hape Nokia saya udah harus di-lembiru (lemparbelibaru). Rencananya mau dibeliin BB, seperti yang khalayak ramai gunakan, tapi apa dinyana hati saya kok gak sreg. Rasanya BB itu gunanya cuma buat BBMan aja. Dulu pengennya sih iPhone, tapi saya juga nyadar dengan kondisi ekonomi keluarga. Lalu mengetahui konsep Android… seperti melihat oase di tengah padang pasir.

Tapi ternyata Android juga masih muahal.. 3 juta paling murah (Samsung Galaxy Ace). Saya pun kembali bersabar dan mengisi liburan penjurusan dengan main PS di rumah. Ternyata eh ternyata saya sudah dibelikan hape tanpa saya ketahui (katanya hadiah masuk ITB). Teteh saya yang beliin di Jakarta. Dan ternyata itu adalah si Aa Galaxy Ace! Kyaaa.

Hingga akhirnya sekarang.. Aa Ace sudah tidak diproduksi lagi malah khalayak banyak menggunakan Ace 2. Huh. Dengan tipe androidnya yang masih mentok di 2.2, kalo dijual pun si Aa Ace udah gatau bakal dihargain berapa. Meanwhile jaman sekarang orang udah bisa beli hape berOS Android 4.1 dengan harga 1jutaan. Ha…ha.

5. Pake kerudung dobel yang berbeda warna

Kalo ada yang ketemu saya sekarang-sekarang ini dan melihat style berkerudung saya, itu adalah murni ciptaan saya, bukan dari tutorial hijab online apalagi buku tutorial hijab dari elzatta. Asli.

Style berkerudung saya ciptakan kira-kira 2 tahun yang lalu karena saya ingin memenuhi objective; panjang menutupi dada but not in guru-guru ngaji way, atau bahasa sekarang-nya mah, syar’i tapi tetep gahul. Sedangkan requirement yang harus dipenuhi; menggunakan kerudung paris, karena bahannya dingin dan saya sudah terlanjur dibelikan kerudung paris yg buanyak sama mamah, jika saya pindah ke bahan yang lain, maka itu adalah pemborosan.

Akhirnya saya mulai mengamati sekitar, mencari inspirasi. Saya pun bertanya pada teman saya yang memakai kerudung panjang in guru ngaji way tapi berbahan paris, ‘kok gak keliatan tembus pandang?’ lalu dia menjawab ‘ini sebenarnya dobel, cuma di dalemnya ada kain pendek gitu yg ngehalangin biar gak tembus’.

Lalu dengan berbagai macam eksperimen di rumah (ini beneran lho, sampe berhari-hari gitu saya bereksperimen di cermin kamar)… akhirnya saya menemukan satu konfigurasi yang tepat dan memenuhi DR&O (Design Requirement And Objective), yaitu style yang saya pakai sekarang. Menggabungkan dua kerudung paris berbeda warna (warna disesuaikan dengan baju kalo niat, misalnya baju kamu kuning polkadot pink, maka pake kerudung kuning+pink), dan memakainya dengan metode yang gak bisa saya jelasin disini. Hmmm kenapa? Karena ini blog berisi curhatan saya, bukan tutorial hijab online.

Penemuan ini memang unkonvensional, sampe saya inget waktu pertama kali pake ke kampus teman-teman pada bertanya. Tanggapannya pun aneh-aneh. Gak panas pake kerudung dua, Ly? Itu kok kerudungnya kayak balapan gitu, dll. Tapi saya tetap cuek dan berpendirian teguh. Karena saya keren dan saya tidak melanggar perintah Allah Ta’ala.

Kemudian kira-kira setahun++ kemudian… Udah gak asing lagi orang menggabungkan dua kerudung yang berbeda warna. Tutorial hijab udah pabalatak dimana-mana. Para ukhti-ukhti yang sering keliataan di area Salman, yang tadinya pake kain pendek untuk daleman kerudung mulai beralih pake dua kerudung paris yang berbeda warna! Ouch. Pasti mereka telah mencontoh salah satu ukhti yang sering keliatannya di area bengkel gedung mesin. Siapalagi kalo bukan ukhti Ily. Tapi tak apalah yah, dicontoh yang baik-baik. Hehe. (naon)

Demikian post ini dibuat. Jika ditemukan unsur lebay yang berlebih atau yang ditulis menurut Anda tidak sesuai dengan kenyataan yang ada, harap maklum.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s