Insiden Epik di Bandung Airshow 2012

Bandung Airshow 2012 diselenggarakan pada tanggal 27 – 30 September 2012 di Lanud Husein Sastranegara. Sebagai mahasiswa teknik penerbangan yang cuma pernah megang pesawat MIG-21 (yang ada di hanggar kampus), hanya punya pengalaman sekali naik pesawat, dan belum pernah liat atraksi aerobatik secara live seumur hidup, saya pengen banget dateng kesana. Terus saya lihat jadwalnya, ternyata buat atraksi aerobatik itu dilakuin tiap pagi alias sekitar jam 9 sampai jam 12 siang. Nah. Sebenarnya hari Kamis saya bisa aja sih kesana, tapi karena alasan kemageran akhirnya saya memilih hari Sabtu.

Jum’at

Taunya hari Jum’at dua orang temen saya ngajakin kesana, tapi sekitar jam 2an. Karena deket dari rumah dan katanya harga tiket buat pelajar dan mahasiswa pas hari Jum’at itu 5rebu,  jadi yah-sudah. Meskipun gak akan nonton aerobatik, liat static show sama pameran bakal seru kali yak. Yah-sudah.

Ternyata eh ternyata baru nyampe sana sekitar jam setengah 4 sore. Wadzig. Terus sibuk bagi-bagiin flyer promosi acara kampus. Nyampe di tempat tiket jam 4 sore. Saat mau menghampiri Mbak dan Mas penjual tiket, mereka malah berseru, “Tiketnya habiiiss… Maaf tiketnya habiiiiss…” lalu seketika itu pun kami bertiga langsung melemah.

Dasar pada mager, udah tau tiket abis, gak bisa masuk, malah tetep diem aja di luarnya. Tapi eh tetapi tiba-tiba saja salah satu Mas-mas panitia membuka pintu masuk seraya melambai-lambaikan tangan layaknya polisi kalo lagi macet lalu seketika saja segerombolan anak SMP dan beberapa bapak-bapak atau ibu-ibu beserta anaknya masuk. Awalnya kita bertiga keheranan, apa itu tiket borongan? Tapi daripada kelamaan mikir, kita pun iseng ikut masuk ke dalam gerombolan dan akhirnya berhasil masuk! Yeah. Gratis coy!

Tapi bukan itu insiden epiknya…
Sebelum masuk ke insiden epik, izinkan saya berbagi foto ketika saya kesana pada hari Jum’at.

Static show kebanyakan diisi sama pesawat beginian, pesawat latih merk Cessna.
Wing tip Boeing 737-800 yang keseksiannya melebihi Yoona SNSD

Selain pesawat yang dipamerin dikit, hal lain yang bikin saya keselin disini adalah, static shownya dipagerin! Argh. Saya kira macem di Singapore Airshow gitu, pesawat gak dipagerin dan pengunjung bisa foto deket-deket sama pesawatnya. Padahal niat saya pengen curi-curi megang pesawat gitu, supaya tangan saya ini gak cuma pernah megang MIG-21 aja. Tapi apa dinyana, mungkin karena mayoritas kelakuan orang Indonesia yang cenderung vandalis, jadilah dipagerin. Yah-sudah.

Terus dimana insiden epiknya?! Oke.. Insiden epik terjadi ketika saya kembali datang besoknya.

Sabtu

Masih penasaran sama aerobatiknya, saya kesana sekitar jam 9an bersama seorang teman. Tiketnya jadi 15ribu, yah-sudah. Ternyata memang bener, aerobatiknya udah dimulai. Saya pun berkyaakyaa lihat pesawat yang pasuliwer di atas kepala. Pertama yang dilihat itu ada tiga pesawat tempur yang entah jenis apa (saya susah sekali ngehapal tipe pesawat), gak manuver yang ajib-ajib sih, tapi denger suaranya aja udah bikin hati ini melting. Selanjutnya aerobatik dari tim Pegasus, terdiri dari 5 buah helikopter yang sepertinya Eurocopter tapi saya gak yakin juga. Yang ini keren, dan menghebohkan suasana penonton. Lalu sepertinya setiap beberapa jam sekali ada aerobatik solo dari pesawat kecil model Cessna, yang ini justru yang ekstrim dan bikin cenatcenut. Ada yang terbang vertikal terus habis itu terlihat seperti menjatuhkan diri, membuat benak ini bertanya, Apakah abang pilotnya emang sengaja atau dia emang beneran mau jatuh? Tapi eh ternyata alhamdulillah dia emang sengaja dan gak jatuh.

Sebenarnya masih belum puas, tapi apa daya masih ada keperluan di kampus. Tapi sebelum pulang foto dulu ah. Kenapa milihnya deket N250? Karena N250 pesawat paling unik, berteknologi fly by wire pertama dan cuma ada satu di dunia, karena gak jadi dipasarin soalnya sertifikasinya belom beres. Hiks.

Me, N-250, and the crowd.

Akhirnya sekitar jam 11.30 kita pun pulang. Nah disaat saya sama temen saya lagi jalan menuju parkiran motor, tiba-tiba saya jatoh tersandung batu sampe telungkup begitu, nyaris nyium aspal. Sampe mobil pun tiba-tiba ngerem, orang-orang yang pada di motor juga pada kompak ngeliatin saya. Malu pisan lah. Tapi yah-sudah.. Akhirnya kita pun lanjut jalan dan sampe parkiran motor pas adzan dzuhur, kira-kira jam 11.45.

Lalu saat sedang di Jalan Pajajaran deket TPU Sirnaraga, kami melihat ada asap mengepul di langit, tapi udah lumayan tipis. Temen saya pun bertanya-tanya, itu kebakaran ya? Soalnya daerah sana kan gak ada industri. Saya pun mengiyakan saja, malah curiga mungkin salah satu toko di BTC kebakaran. Tapi temen saya malah berpendapat lagi, eh apa pesawat jatoh ya? Saya kali ini gak setuju, ah masa pesawatnya jatoh kan itu daerahnya jauh dari Husein. Lalu saya sadar kalo sebenernya masih deket sih sama Husein. Eh tapi masa ah. Lalu perjalanan dilanjutkan sambil ber-ah-masa yang berakhir dengan ber-yah-sudah.

Saat udah mau nyampe kampus, om saya tiba-tiba nelpon, Mbak gak apa-apa? Tadi kan ada pesawat jatoh di Airshow. Kontan saja saya kaget. Ternyata asap yang kita lihat tadi itu beneran pesawat jatoh. Innalillahi. Kemudian sesampainya di kampus saya langsung browsing berita, kata kompas.com pesawat yang jatoh pesawat aerobatik model Cessna gitu, jam 11.40.

Nah!

Lalu kami pun kembali mereka ulang peristiwa. Sepertinya pesawat jatoh saat kita lagi jalan dari Husein ke parkiran motor yang jaraknya emang jauh. Wew. Epiknya, temen saya itu menyimpulkan kalo pesawatnya jatoh saat saya jatoh di tengah jalan itu. Wow. Saya pun hanya ketawa-ketawa sambil ber-masa-sih. Tapi setelah dipikir mungkin juga sih.. Mungkin banget. Lalu temen saya itu menyimpulkan hal yang lebih epik lagi, kalo feeling saya sudah menyatu sama pesawat. Buktinya, saat pesawatnya jatoh saya juga jatoh.

Bukannya ‘nyukurin’ pesawatnya jatoh loh ya, saya juga turut berduka cita kepada keluarga pilot dan kopilot yang ditinggalkan. Saya juga kecewa kok karena jempol kaki dan kaki kiri saya masih agak cenat-cenut sekarang. Tapi entah kenapa… saya merasa kalo yang saya alami ini epik. Mungkin menurut kalian ini gak epik alias saya yang lebay aja. Tapi menurut saya tetep epik… dan karena ini adalah blog saya, saya berhak menuliskan hal-hal yang bagi saya epik disini.

Sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s